Skip to main content

JURUS MINIM GADGET SELAMA PERJALANAN




Kalau udah urusan perjalanan jauh, menjaga mood anak agar tetap enjoy gampang-gampang susah. Biasanya kalau udah enggak mood, kitanya juga udah capek, keluarlah itu si gadget andalan supaya anak anteng. Eitss tapi bisa kok diminimalisir penggunaan gadget selama perjalanan, ini sih jurus-jurus yang saya lakukan kalau pergi-pergi dengan anak saya Rayyan (5 thn).

Saya termasuk ke dalam emak rempong kalau dalam urusan nyiapin perjalanan beserta tetek bengeknya.  Kalau dulu jaman masih single setiap pergi-pergi diusahain bawaan seringkes mungkin. Nah, sekarang udah jadi Ibu beranak satu, kalau bisa kamar beserta isinya ikut dibawa.  Alasan kerempongan ini supaya kebutuhan anak kebawa semua sehingga anak nyaman diperjalanan, mulai dari baju, obat-obatan, makanan, cemilan, peralatan mandi, selimut dll. Baru satu anak aja udah heboh bener yah, makanya saya salut banget deh ama Ibu-Ibu yang anaknya lebih dari satu terus menempuh perjalanan jauh, kalian hebat.

Nah setelah kerempongan tadi, saya dulu kesulitan nih nentuin bawa mainan buat si Rayyan, karena biasanya mainannya gede-gede terus enggak lama bosen juga akhirnya keluarlah jurus andalan si gagdet. Tapi enggak mau begitu terus, akhirnya saya nyari cara supaya anak tidak bosan dijalan. Jujur aja Rayyan kalau lagi dijalan (karena di rumah udah enggak boleh sama sekali) masih sesekali kita kasih gadget, khususnya kalau lagi makan. Ayah lelah, bunda cranky kelaperan tapi bocahnya maunya lari-larian ngiterin resto, supaya Ayah bisa makan dengan enak, Bunda enggak ngamuk karena kelaperan jadi biasanya pas makan (doang) kita kasih. Semua bisa makan dengan tenang di meja.

Udah pernah denger soal busy book atau busy bag? Ya ini konsepnya sebenernya enggak jauh dari situ. Saya suka banget dengan busy book dulu sempet bikin sendiri, tapi lama kelamaan hancur dan anaknya bosan. Akhirnya saya ganti dengan busy bag yang isinya sebagian besar saya beli jadi aja, karena kalau dihitung segi biaya yah kurang lebih aja harganya, dan juga mempertimbangkan waktu buat bikinnya, tapi memang kalau busy book atau busy bag yang handmade lebih seru dan lebih kreatif.  Apa aja isi  busy bag Rayyan atau jurus minim gadgetnya?, oh iya cara ini sih cocoknya untuk anak 3-5 tahun, karena semakin besar biasanya anak sudah bisa menentukan sendiri apa saja yang dia suka dan mau bawa.


Sebelum kita bahas apa aja isinya, ada beberapa pertimbangan dalam menentukan isinya.
1. Pastikan isinya berbeda dengan mainan yang biasa dimainkan sehari-hari, karena biasanya kalau mainan baru enggak bakal cepet bosen. Lah terus beli baru mulu gitu? Yah enggak gitu juga ada beberapa mainan/barang yang saya simpen dan dikeluarin satu-satu khusus untuk bepergian aja, kalau udah balik ke rumah yah diumpetin lagi.
2.       Bisa dipakai berulang kali dan tahan lama. Kan biar ngirit ga beli-beli mulu
3.       Ukurannya sedang. Kalau terlalu besar kita yang repot, kalau terlalu kecil gampang hilang.
4.       Harga, sering-sering survey ke toko buku atau toko mainan di beberapa mall atau supermarket (pas surveynya jangan langsung beli yah) karena suka ada beberapa toko mainan atau supermarket yang suka ngasih diskon, atau lebih murah dari toko lainnya.
5.       Darat, Laut atau Udara?. Kalau naik mobil sih mau bawa mainan atau perlengkapan anak sebanyak-banyaknya silahkan aja selagi masih muat. Tapi kalau udah naik kereta, kapal, atau pesawat ini yang mesti dipertimbangkan besar serta beratnya.
6.       Variasi. Semakin banyak variasi yang dibawa semakin bagus
7.       Sesuaikan dengan kesukaan anak, karena tiap anak beda-beda hobinya.

Ok isinya apa aja:
·         Wipe clean Flash Card
Pertama wipe clean flash card, sebenernya ini versi ringkasnya dari buku-buku yang wipe clean. Tapi kalau buku-buku itu gampang rusak dan lembarannya suka copot, yang ini bentuknya kartu satuan dan udah pasti lebih ringan beratnya.  Kalau yang saya beli ini versi angka 1-15 dan setiap angka ada 2 versi, lumayan kan ada variasinya bisa ganti-gantian. Selain buat belajar mengenal angka, juga bisa sekaligus untuk latihan menulis.
 
Ini dibawa satu set seri aja

·         Play doh.
Sbenernya saya sama Play doh semacam Love-Hate Relationship. Sukanya ini bisa bikin Rayyan anteng banget di mobil bahkan sampai makan di resto pun bisa anteng dan gadget enggak perlu dikeluarin. Cuma dia nih kalau udah main enggak bisa berhenti, ampe play dohnya kering dan bergerindil jadi aja hambur dimana-mana dan keras terus ngga bisa dipakai lagi. Akhirnya saya beli yang versi kecil-kecilnya aja biar enggak rugi-rugi amat dan khusus play doh beneran dikeluarin kalau emang mau pergi-pergi aja. Cara irit play doh lainnya, yaitu nyari yang secup gede harga 10 rb (yesss sempet nemu dong yang play doh asli 10 rb ajah, langsung nyetok). Kalau alat yang sebelahnya sih beda brand, tapi karena simple jadi saya beli yang itu aja.





      

·         Papan Tulis magnetik.
ini favorit banget baik buat saya, karena ga kotor kemana-mana, make berulang kali bisa, ketumpahan air ga rusak. Untungnya si Rayyan favorit banget sama ini juga. Kalau untuk traveling saya cariin yang ukurannya muat masuk tasnya si  Rayyan aja. Lalu karena pulpen/pensil magnetnya mudah hilang, pastikan saat membeli ada tali yang diikat ke papan jadi enggak mudah hilang.



·         Crayon atau Alat pewarna lainnya.
Masih berhubungan gambar menggambar, tetap bawain crayon atau pensil warna, sekali lagi disesuaikan dengan kesukaan anak, kebetulan anak saya lagi suka-sukanya nyorat-nyoret. Terus jangan lupa bawain buku gambar, kalau buku gambar dirasa terlalu besar dan cepat habis, bisa juga bawa kertas bekas yang dipotong-potong kayak gini.






·         Puzzle.
Nah ini saya beli 40 ribu langsung dapat 3, bisa deh nih diputer-puter terus serinya. Sebenernya ada juga yang 40 ribu dapet empat tapi perhatikan kualitasnya, karena kita kan maunya awet dan bisa dipakai berulang kali.
 
ini yang dibawa cuma satu, sisanya diumpetin buat lain waktu.


·         Buku favorit
Walau Rayyan umur udah 5 tahun saya masih suka beliin buku untuk umur anak dibawahnya. Karena lebih banyak gambar dan interaktif dibanding yang banyak tulisannya. Lagipula anaknya juga belum bisa baca. Jumlah buku yang dibawa biasanya minimal 2, untuk alasan variasi, tapi sekali lagi tergantung berat dan keribetannya, kalau dirasa masih oke, lansung aja dibawa

Buku yang Hitam bisa dibuka tutup flap halamannya, buku yang di bawahnya bisa digeser, ditarik, diputar



Itu dia jurus-jurus minim gadget ala saya biar anak anteng selama traveling. Biasanya kalau semua jurusnya udah keluar anak masih cranky pertanda bocahnya laper, jadi biasanya saya selalu bawa snack dan buah kesukaan Rayyan yang banyak (lika mother like son, laper dikit cranky). Kalau ibu-ibu lain gimana pengalamannya? Siapa tau ada jurus-jurus lain yang bisa jadi inspirasi buat saya untuk perjalanan berikutnya.

Comments

Popular posts from this blog

DEMI CURUG PARIGI

Berawal dari suami yang menunjukkan foto-foto bersama grup gowesnya. “Wah bagus yah, ini di Bekasi?” “Iya Bekasi. Di perbatasan Bantargebang sama Jonggol” “Ih jadi pengen deh” “Neng mau kesana?” “Iya mau” “Ya udah tapi berangkatnya jam setengah 6 pagi yah, biar ga terlalu panas” “Lah emang ga bisa apa naik mobil aja?” (keliatan banget kan istrinya ogah capek) “Ga bisa jalannya sempit kesananya” (sambil nunjukkin foto lainnya) “Neng kan  ga pernah gowesan jauh, orang ngegowes aja paling banter Cuma ke Summarecon” (itupun baru 3 kali dalam 2 bulan) “Yah kalau capek istirahat, pelan-pelan aja”
Setelah mengajukan beberapa argumen lainnya supaya kesana ga pake sepeda, akhirnya akang suami berhasil membujuk saya supaya supaya mau sepedaan. Berbagai persiapan pun disiapkan suami, mulai dari air putih yang udah dimasukkin kulkas malam sebelumnya, sampai kamera pocket buat keeksisan istrinya. Intinya mah yah semua digampangin supaya saya si istri ga capek dan ga banyak keluhan.
Lalu di hari S…

Solo To Cirebon

Seperti yang lainnya saya pun punya Bucket List tadinya sih judulnya “30 list” karena targetnya di usia 30 list itu sudah terpenuhi, tapi di umur 31 ini seperempatnya aja belom kesampean. Kenapa bucket list ini perlu?? Mengambil dari buku mas Agung Prasetyo berjudul menjaga Api, beliau berkata “tetaplah bermimpi, dan jika mimpi ini sudah terwujud carilah mimpi-mimpi yang lain untuk diwujudkan, untuk menjaga api dalam diri kita tetap berkobar. Api yang  memotivasi kita untuk terus bergerak” kira-kira seperti itu, nah pas baca bagian itu jlebbb banget rasanya, karena sepertinya “api” saya sudah mulai meredup. Jadilah saya membuat si 30 list tadi.
Dua hal diantara list tersebut adalah naik kereta keluar kota dan solo traveling. Iyaaaa cemen bgt kan keinginannya, biarin emang saya belom pernah. Bukan berarti saya ga pernah naik kereta sama sekali, karena saya adalah penggemar commuter line tapi yah itu tadi belum pernah naik kereta jarak jauh keluar kota, pengennnn banget rasanya. Kemudi…

Mewujudkan Rumah Impian di Lahan Sempit??? Bisa Banget dong.

Berapa sih ukuran kategori lahan sempit?. Dulu sih impiannya kalau punya rumah sendiri awalnya pengen 500 meteran biar bisa muat semua, ternyata itu terlalu muluk karena itu kategorinya udah termasuk luas, ok kemudian berkurang jadi 300 m persegi, eh masih kegedean juga. Sampai kakak saya ngasih tau soal small house project, tapi pas dilihat-lihat itu luasnya antara 80m-200 m persegi. Tapi konsepnya dapatlah yah intinya memanfaatkan ruang seefektif dan seefisien mungkin. Pertanyaan selanjutnya mungkin ga yah konsep tersebut diwujudkan disini? Jawabannya sangat mungkin, asal pola pikir kita diubah.
Jadi minggu lalu iseng datang ke acara Megabuild di JCC, terus  mampir ke boothnya Mortar Utama Wabber yang lagi ada talkshow “Rumah Impian Zaman Now” menghadirkan arsitek Ferdy Apriady sebagai pembicara. Beliau bilang tantangan membuat rumah zaman sekarang itu adalah lahan yang sempit, budget terbatas, biaya serba mahal (aduhhh ini masalah saya banget kayaknya). Rata-rata biaya membangun …